This awesome blogger theme comes under a Creative Commons license. They are free of charge to use as a theme for your blog and you can make changes to the templates to suit your needs.
RSS

TRAGEDI PONARI, antara Ikhtiar dan Syirik

Akhir2 ini berita lg rame memberitakan ttg si dukun cilik yg konon bisa menyembuhkan berbagai penyakit hanya dg minum air yg dicelupkan sebuah batu ‘ajaib’ oleh Ponari. Saking terkenalnya, entah benar2 mujarab apa nggak, rumah Ponari setiap harinya selalu dibanjari oleh ribuan org yg antri ingin berobat. Saking byknya, antrian ini sampe memakan korban. Aparat bilang sih bukan krn desak2an antri yg mengakibatkan kematian ini, tapi memang orang sekitar yg meninggal krn kecapean atau kesehatannya yg kurang baik. Akhirnya tempat ini ditutup krn byk hal, antaranya krn Ponarinya sakit, agar Ponarinya bisa sekolah lg, dan nggak mengganggu ketenangan warga setempat. Banyak pro kontra yg menanggapi hal ini. Yg setuju ditutup jelas pihak2 yg prihatin dg keadaan si anak, Ponari. Krn semenjak jd dukun cilik, Ponari ga bisa lg menikmati hari2nya selayaknya anak umur 9 thn. Dia jd dilanggar haknya sbg anak spt sekolah, main, dan kebebasannya sebagai anak lainnya. Ini jg bisa mengganggu mentalnya/ psikologisnya. Begitu katanya…. Yg ga setuju ditutup pastinya dr yg mau berobat. Baru2 ini muncul lagi saingan Ponari, seorang dukun cilik cewe yg berumur 13 tahun bernama Dewi. Alhasil pasien2 yg gagal berobat dg Ponari, pindah haluan ke tempat Dewi. Sama dg Ponari, Dewi jg punya batu ajaib. Anehnya cara dapetnya mirip2 gt. Kl Ponari dapetnya pas dia kena petir dan batu itu jatuh bersamanya, Dewi juga dapet batu itu pas hujan deras. Ga tau pake petir apa nggak. Yg pasti katanya batu punya Dewi itu kembarannya punya Ponari. Metode pengobatannya jg sama dg Ponari yaitu pake hasiat batu yg dikombinasikan sama air. Tapi si Dewi kayanya lebih kreatif tuh. Kl Ponari harus keliling mendatangi satu2 pasiennya dan mencelupkan batu itu dg tangannya sendiri kedalam gelas2 air milik pasien, si Dewi cuma nyediain beberapa gentong air, ga tau apakah air di gentong dicelupin batu apa ngga, yg jelas di depan gentong ada duduk bapaknya si Dewi, berdoa sambil megang batu punya Dewi. Pasien yg mau berobat tinggal antri buat ambil air dalam gentong yg udah disediakan. Jd ga perlu nunggu si Dewi nyelupin batunya satu2 ke dalam gelas air. Sebenarnya sebelum aku liat berita si Dewi ini, aku jg sempat kepikiran, dari pada cape2 Ponari keliling nyelupin batunya satu2 ke gelas pasien, knp Ponari ga bikin penampunya air aja dan air dlmnya dicelupin batu sama Ponari (sekalian batunya direndam kl perlu), trus disalurin deh pake pipa ke keran2, dan pasien yg pengen minta air tinggal ngambil air disana. Kan lebih efektif tuh, ga perlu nunggu si Ponari dan Ponarinya jg ga perlu sampe pegel2 keliling nyelupin batu ke air si pasien. Hehe…. Dan baru baca Koran, katanya keluarga ponari akan melakukan hal ini, seperti yg aku sempat kepikiran itu td. Syukurlah kl gitu. Kl ginikan ponari bisa lebih santai dan bisa beraktivitas spt biasanya. Aku ga tau apakah Ponari, Dewi dan batu2nya itu bener2 bisa ngobatin org sakit. Kl liat tragedy ini, masyarakat kynya sangat percaya pd keampuhan pengobatan versi ‘batu celup’ ini. Ini bisa dilihat dr panjangnya antrian buat dapetin air td. Aku ga tau knp antusias masyarakat pd pengobatan ini gede bgt. Apa krn masyarakat ga percaya lg sama dokter, apa krn kl kedokter mahal sampe harus nebus obat yg ga kalah mahalnya segala, apa krn pengobatan dokter dirasa ga ampuh lg, atau krn masyarakat emang lebih suka dan percaya sm gaya pengobatan spt ini, shg mereka lebih mempercayakan kesembuhan mereka pd sebuah batu milik seorang anak kecil ini. Secara medis sih hal ini ga masuk di akal dan ga rasional. Para dokter bilang kesembuhan yg dirasa si pasien itu cuma sebatas sugesti, bukan sembuh beneran. Krn si pasien yakin sekali bakal sembuh hanya dg minum air dr celupan batu Ponari atau dr air dr Dewi td, maka setelah minum mereka akan merasa lebih baik. Dalam proses kesembuhan seseorang, sebenarnya (denger dr berita) obat hanya berperan 30 % dr proses kesembuhan itu. Sisanya itu adalah dr factor kepercayaan, salah satunya adlh kepercayaan pd dokter atau si penyembuh yg dipercaya bisa membantu penyembuhan. Itu yg terjadi pd para pasien Ponari atau Dewi. Mereka merasa sembuh krn mereka percaya air celupan batu itu menyembuhkan penyakit mereka. Bahkan ada yg saking ‘tergila-gilanya’ sama air Ponari ini, ada yg sampe mau minum air sumur yg ga bersih dekat rumah ponari. Ck..ck..ck…. Kl ky gini mah bukannya sembuh tp malah nambah sakitnya. Terlepas dari pengobatan ini benar apa nggak, manjur apa cuma sekedar sugesti, yg jelas disini kita perlu garis bawahi bahwa segala kesembuhan dr penyakit itu adalah atas kehendak yg kuasa. Ponari atau Dewi bisa aja memang diberi keistimewaan, punya kelebihan buat nyembuhin org. Krn kalau Allah berkehendak, kun… maka jd lah apa yg inginkan-Nya. Tapi kelebihan yg diberikan Tuhan ini jgn sampai disalah gunakan dan disalahartikan, terutama oleh yg mau berobat ini. Jangan sampai ihktiar ingin mencari pengobatan yg mampu menyembuhkan penyakit yg diderita, setelah sembuh kita jd m’dewa2kan air dan batu dr Ponari ini. Ini namanya bukan ihktiar lg tp udah ngarah ke musyrik. Jgn sampai kita lupa kl yg menyembuhkan segala penyakit itu adalah Allah. Kl sampai musyrik, wah berabe dah ini urusannya. Kita boleh berikhtiar, berobat kemana aja, asal jgn sampai ‘mdewakan’ nya, krn itu hanyalah sebuah perantara, yg bisa menyembuhkan itu semua cuma yg maha kuasa.

1 komentar:

nn mengatakan...

kynya virus batu ponari nular, abis si dewi ada lg ibu yg jg asal jombang ngaku bisa ngobatin org pake batu...
buka mata, hanya ada di Indonesia...